Hiu merupakan hewan predator yang hidup disekitar terumbu karang dan bergerak disekitar dasar perairan. Hewan predator ini berada pada tingkat atas rantai makanan yang sangat menentukan dan mengontrol keseimbangan jaring makanan yang komplek (Ayotte, 2005). Disisi lain, ikan hiu mempunyai tingkat pertumbuhan yang lambat dan umur yang panjang. Usia dewasa ikan hiu membutuhkan waktu sekitar delapan belas tahun lebih (Last & Stevens, 1994). Perdagangan hiu di Indonesia semakin marak terjadi. Hal ini ditunjukkan oleh data FAO sepanjang 2002-2011 setidaknya menunjukkan bahwa terdapat 20 negara yang bertanggungjawab terhadap 80% penangkapan ikan hiu di dunia dan Indonesia termasuk yang terbesar. Indonesia dan India sendiri setidaknya memiliki 20% produksi penangkapan hiu dalam sepanjang tahun 10 tahun tersebut. Ikan hiu dan pari merupakan sumberdaya ikan yang jumlah dan sebarannya terbatas. Penangkapan hiu secara berlebihan dapat menjadi masalah karena sebagian besar hiu tidak bereproduksi dengan cepat seperti ikan lainnya, yang berarti sangat rentan terhadap eksploitasi besar-besaran. Sebagai contoh pada hiu-hiu pelagis tingkat reproduksinya hanya 2-3 keturunan saja setiap tahun dan sangat lambat untuk mencapai usia matang. Membutuhkan waktu sekitar 10 tahun lebih. Berdasarkan data CITIES setidaknya pada 2010 terdapat 180 spesies hiu dinyatakan telah berstatus terancam dibandingan dengan tahun 1996 yang hanya 15 spesies. Beberapa jenis hiu pelagis yang berstatus terancam antara lain: great whale shark, blue shark, long fin mako, short fin mako, basking shark, whale shark, tiger shark, dan thresher shark. Hampir semua spesies tersebut dapat kita jumpai di Indonesia. Tujuan dari pendataan hiu dan pari manta di PPN Brondong adalah mengumpulkan data hasil tangkapan nelayan target dan non/target hiu di Pelabuhan Perikanan Nusantara Brondong, Lamongan.

Untuk lebih detail silahkan lihat dan download dibawah ini :

Download (PDF, 645KB)